Select Page

“Wahai rakanku, jangan dihitung payah yang datang”

“Wahai rakanku, jangan dihitung payah yang datang”

PETIKAN sajak yang diluahkan oleh Presiden Persatuan Bolasepak Malaysia (FAM) Datuk Hamidin Mohd Amin menarik perhatian ketika berlangsungnya Kongres Tahunan FAM 2022 yang berlangsung pada Sabtu.

Dengan penuh ‘isi’, Hamidin ketika itu menyeru dan merayu agar memberi perhatian terhadap ‘kelesuan’ yang ditonjol oleh ahli FAM.

“Atas apa jua alasan sekalipun, pasti mengundang keresahan kepada FAM. Kekuatan FAM bertunjangkan kegagahan ahlinya, jatuh bangun bola sepak negara di tangan kita.

“Setiap jawatan yang dipegang menuntut kita untuk terus bekerja dan bukannya sekadar berbangga dengan jawatan yang ada.

“Persatuan bola sepak adalah organisasi yang berantai, memerlukan setiap kita untuk mengikat dan memperkukuhkannya. No man is an Island, entire of itself. Every man is a piece of the continent, a part of the main. Faksi yang terbentuk dalam persatuan bola sepak hanya menghasilkan satu sahaja mangsa, iaitu bola sepak itu sendiri.

 

“Bagi mengelak diri kita dari terus kelemasan dalam isu yang tidak menguntungkan, membiarkan jurang kejayaan semakin jauh dari kecapan, merangkak dalam era yang seolah-olah tiada pergerakan; masanya sudah tiba untuk kita meraikan kesepakatan melalui budaya kerja berpasukan dan seterusnya membentuk satu keluarga bola sepak negara yang benar-benar kukuh, competent, dinamik dan berwibawa.

“Sejujurnya, inilah satu-satunya adunan yang masih terpinggir dari diri kita,” ucapnya penuh bermakna.

Antara sajak yang disampaikan Hamidin berbunyi:

Wahai rakanku

Langkah kecil yang dihayun sekarang

Akan menjadi langkah besar pada masa akan datang

Sebagaimana asal lahirmu kerdil

Membesarlah menjadi insan cemerlang

Gemilang di kalangan manusia terbilang

Wahai rakanku

Jadikan semalam, sejarah yang penuh iktibar

Jadikan hari ini, waktu yang tidak kau sendakan

Jadikan hari esok, warisan tentang pengorbanan

Agar perjalanan hidup menjadi sempurna

Kelak bercahaya jalan yang dijana

Wahai rakanku

Jangan dihitung resah yang dalam

Jangan dihitung payah yang datang

Jangan dihitung gelisah yang panjang

Kerana semuanya adalah pemanis hidup

Menjadikan kita lebih kuat

Menjadikan kita lebih nekad

Menjadikan kita kaya jiwa

Menjadikan kita lebih sempurna

Video Terkini

Loading...